Home Health Pekerja Shift Malam Berisiko Tinggi Alami Asma
Pekerja Shift Malam Berisiko Tinggi Alami Asma

Pekerja Shift Malam Berisiko Tinggi Alami Asma

0
0

JAKARTA – Pekerja shift, terutama mereka yang bekerja dengan shift malam permanen, berisiko tinggi terkena asma sedang hingga berat, menurut penelitian yang diterbitkan online di jurnal Thorax. Mengingat prevalensi kerja shift dan asma di negara-negara industri, implikasi kesehatan masyarakat dari temuan ini berpotensi jauh jangkauannya.

Sekitar 1 dari 5 karyawan di negara maju bekerja shift malam permanen atau bergilir. Kerja shift menyebabkan jam tubuh internal seseorang (ritme sirkadian) tidak sejalan dengan siklus terang dan gelap eksternal. Ketidaksejajaran ini dikaitkan dengan peningkatan risiko berbagai gangguan metabolisme, penyakit kardiovaskular, dan kanker.

Gejala asma, seperti mengi dan bersiul, sangat bervariasi, sesuai dengan waktu siang atau malam, dan para peneliti ingin mengetahui apakah kerja shift juga dikaitkan dengan peningkatan risiko asma dan atau tingkat keparahannya. Mereka juga mengeksplorasi bagaimana kronotipe berpengaruh – preferensi jam tubuh individu untuk aktivitas pagi (burung) atau malam hari (burung hantu) – dan kecenderungan genetik untuk asma.

Mereka menggunakan informasi medis, gaya hidup, dan pekerjaan yang disediakan antara 2007 dan 2010 oleh 286.825 peserta di UK Biobank. Semua peserta ini berusia antara 37 dan 72, baik dalam pekerjaan berbayar atau wiraswasta. Sebagian besar (83%) bekerja pada jam kerja biasa, sementara 17% bekerja shift, sekitar setengahnya (51%) termasuk shift malam.

Pola shift terdiri dari shift malam tidak pernah atau sesekali, shift malam yang tidak teratur atau berputar dan shift malam permanen. Dibandingkan dengan jam kerja, pekerja shift lebih cenderung laki-laki, perokok, dan tinggal di daerah perkotaan dan di lingkungan yang lebih tertinggal. Mereka juga minum lebih sedikit alkohol, jam tidur lebih sedikit, dan bekerja lebih lama.

Pekerja shift malam lebih cenderung menjadi burung hantu dan memiliki kesehatan yang lebih buruk. Mereka lebih cenderung bekerja dalam pekerjaan pelayanan atau sebagai proses, pabrik dan operator mesin, jam kerja tersebut cenderung dalam peran administratif dan memiliki pekerjaan profesional. Sekitar 14.238 (sekitar 5%) dari semua peserta penelitian menderita asma, 4783 (hampir 2%) gejala sedang sampai berat (berdasarkan pengobatan mereka).

Para peneliti membandingkan pengaruh jam kerja dengan shift kerja terhadap diagnosis asma, fungsi paru-paru, dan gejala asma. Setelah memperhitungkan usia dan jenis kelamin, serta berbagai faktor risiko lain yang berpotensi berpengaruh, terdapat peningkatan 36% kemungkinan menderita asma sedang hingga berat pada pekerja shift malam permanen dibandingkan dengan mereka yang bekerja pada jam kantor biasa.

tags:

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]