Home DUNIA Polisi Prancis Bentrok dengan Demonstran Tolak Izin Kesehatan COVID-19
Polisi Prancis Bentrok dengan Demonstran Tolak Izin Kesehatan COVID-19

Polisi Prancis Bentrok dengan Demonstran Tolak Izin Kesehatan COVID-19

0
0

PARIS – Ribuan orang di Paris dan kota-kota Prancis lainnya turun ke jalan memprotes izin kesehatan COVID-19 yang diwajibkan untuk masuk ke sejumlah tempat umum. Kebijakan ini diterapkan pemerintah Prancis guna memerangi gelombang keempat COVID-19.

Sebagian besar demonstrasi berlangsung damai, tetapi bentrokan sporadi dengan polisi anti huru hara terjadi di Ibu Kota Prancis, Paris.

Sekitar 3.000 pasukan keamanan dikerahkan di sekitar Paris untuk mengamankan aksi protes ketiga berturut-turut selama akhir pekan terhadap izin yang akan dibutuhkan untuk masuk ke restoran dan tempat-tempat lain. Polisi mengambil pos di sepanjang Champs-Elysees untuk berjaga-jaga terhadap invasi ke jalan yang terkenal itu  

Dengan infeksi virus yang melonjak dan rawat inap yang meningkat, anggota parlemen Prancis telah mengesahkan undang-undang yang mengharuskan izin tersebut di sebagian besar tempat mulai 9 Agustus. Jajak pendapat menunjukkan mayoritas warga Prancis mendukung izin tersebut, tetapi beberapa dengan tegas menentangnya. Izin tersebut memerlukan vaksinasi atau tes negatif cepat atau bukti telah sembuh dari COVID-19 dan mengamanatkan suntikan vaksin untuk semua petugas kesehatan pada pertengahan September.

Bagi demonstran anti-vaksin di Prancis, “Liberty” adalah slogan hari itu. Pawai itu menarik sekitar 204.000 orang di seluruh negeri. Sekitar 14.250 orang yang menolak izin kesehatan itu memprotes di Paris, lebih banyak beberapa ribu dari seminggu yang lalu.

Hager Ameur, seorang perawat berusia 37 tahun, mengatakan dia mengundurkan diri dari pekerjaannya, menuduh pemerintah menggunakan bentuk “pemerasan.”

“Saya pikir kita tidak boleh diberi tahu apa yang harus dilakukan,” katanya kepada The Associated Press, seraya menambahkan bahwa pekerja medis Prancis selama gelombang pertama COVID-19 diperlakukan dengan sangat buruk.

“Dan sekarang, tiba-tiba kami diberitahu bahwa jika kami tidak divaksinasi, itu adalah kesalahan kami bahwa orang-orang terkontaminasi. Saya pikir itu memuakkan,” imbuhnya seperti dikutip dari The Associated Press, Minggu (1/8/2021).Ketegangan berkobar di depan klub malam Moulin Rouge yang terkenal di utara Paris selama demonstrasi terbesar. Barisan polisi menghadapi pengunjuk rasa dalam konfrontasi jarak dekat selama demonstrasi. Polisi menggunakan tinju mereka pada beberapa kesempatan.  

Saat pengunjuk rasa menuju ke timur dan beberapa melempari polisi dengan benda-benda, polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan, gumpalan asap memenuhi langit. Seorang pengunjuk rasa laki-laki terlihat dengan kepala berdarah dan seorang petugas polisi dibawa pergi oleh rekan-rekannya. Tiga petugas terluka, kata pers Prancis mengutip polisi. Polisi, sekali lagi merespons kerumunan yang gaduh, juga mengarahkan meriam air ke pengunjuk rasa saat pawai berakhir di Bastille.

Aksi protes yang lebih tenang dipimpin oleh mantan letnan atas pemimpin sayap kanan Marine Le Pen yang pergi untuk membentuk partai kecilnya sendiri yang anti-Uni Eropa. Tetapi tujuan baru Florian Philippot, melawan penyebaran virus, tampaknya jauh lebih populer. Kontingennya yang berjumlah ratusan berbaris Sabtu ke Kementerian Kesehatan.

Di antara mereka yang tidak hadir minggu ini adalah Francois Asselineau, pemimpin partai kecil anti-Uni Eropa lainnya, Persatuan Republik Populer, dan seorang juru kampanye yang gigih menentang izin kesehatan, yang terkena COVID-19. Dalam sebuah video di situs web partainya, Asselineau, yang tidak dirawat di rumah sakit, meminta orang-orang untuk mencela izin kesehatan yang tidak masuk akal, tidak adil, dan benar-benar membunuh kebebasan.

Otoritas Prancis menerapkan izin kesehatan karena varian delta yang sangat menular membuat terobosan yang kuat. Lebih dari 24.000 kasus harian baru dikonfirmasi pada Jumat malam – dibandingkan dengan hanya beberapa ribu kasus sehari pada awal bulan.

Pengumuman pemerintah bahwa izin kesehatan akan berlaku pada 9 Agustus telah mendorong banyak warga Prancis yang tidak divaksinasi untuk mendaftar untuk vaksinasi sehingga kehidupan sosial mereka tidak akan terhenti selama musim liburan musim panas. Vaksinasi sekarang tersedia di berbagai tempat, termasuk beberapa pantai. Lebih dari 52% penduduk Prancis telah divaksinasi.

Sekitar 112.000 orang telah meninggal karena virus Corona baru di Prancis sejak awal pandemi.

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]