Home sport Rossi dan Nadal Sedih Zidane Pamit dari Madrid
Rossi dan Nadal Sedih Zidane Pamit dari Madrid

Rossi dan Nadal Sedih Zidane Pamit dari Madrid

0
0

MADRID – Pengunduran diri Zinedine Zidane sebagai pelatih Real Madrid tidak hanya penggemar sepak bola saja yang terkejut. Atlet yang menggeluti bidang olaharaga motorsport dan tenis pun ikut kaget dengan kabar tersebut.

Valentino Rossi misalnya. Juara sembilan kali di kejuaraan grand prix balap motor itu mengaku sulit memahami keputusan yang diambil oleh Zidane.

“Agak sulit untuk dipahami, karena sepak bola dan MotoGP berbeda. Zidane telah memenangkan tiga gelar Liga Champions, sama seperti memenangkan tiga kejuaraan dunia dalam kasus kami,” kata Rossi seperti dikutip dari FourFourtwo, Jumat (1/6/2018).

“Jika Anda menang, pikiran pertama adalah bahwa Anda ingin melanjutkan dengan motor yang sama dan tim yang sama, tetapi dia telah mengatakan bahwa ini adalah waktu yang tepat dan dia mendapatkan semua yang dia bisa dari semua pemain. Zidane membutuhkan sesuatu yang baru, jadi saya tidak memahaminya dengan baik, tetapi mungkin dalam sepak bola Anda perlu menemukan motivasi baru.”

Keterkejutan juga dirasakan Rafael Nadal. Jawara 16 kali grand slam itu menuturkan pertama kali dia mengetahui kabar Zidane mundur dari sebuah berita. Tentunya, reaksi pertama saya adalah kaget karena beberapa minggu sebelumnya pelatih berkepala plontos itu menyatakan bahwa dia senang berada di Madrid.

“Beberapa bulan yang lalu, saya membaca bahwa kesinambungannya melayang di udara karena musim tidak berjalan dengan baik. Tetapi seperti yang saya katakan, saya pikir itu bukan hari yang sangat menyenangkan bagi Real Madrid. Seorang legenda meninggalkan klub dan selain menjadi salah satu pelatih terbaik di dunia, yang telah menikmati kesuksesan luar biasa baik sebagai pemain dan sebagai pelatih, dia adalah orang yang selalu melakukan dirinya dengan sempurna,” ungkap Nadal.

“Zidane adalah orang yang selalu rendah hati dan menjauhi pusat perhatian. Dia juga selalu menghadapi masa sulit dengan senyuman tanpa mengeluh tentang wasit, pemain, dan klub atau siapa pun. Dia selalu menunjukkan kepercayaan pada pemain dalam skuatnya dan menghormati orang lain. Dia juga menerima olahraga apa adanya. Karena di olahraga Anda terkadang menang, dan Anda kalah. Zidane adalah teladan yang baik untuk orang muda dan untuk masyarakat pada umumnya. Mari berharap agar bisa bertemu kembali daripada mengucapkan selamat tinggal,” jelas Nadal.

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]