Home DUNIA Satu Juta Vaksin COVID-19 di Nigeria Kedaluwarsa Sebelum Digunakan
Satu Juta Vaksin COVID-19 di Nigeria Kedaluwarsa Sebelum Digunakan

Satu Juta Vaksin COVID-19 di Nigeria Kedaluwarsa Sebelum Digunakan

0
0

Jakarta – Sekitar satu juta vaksin COVID-19 diperkirakan telah kedaluwarsa di Nigeria bulan lalu tanpa digunakan, menurut dua sumber mengatakan kepada Reuters, menjadikannya sebagai salah satu kehilangan dosis terbesar yang menunjukkan kesulitan negara-negara Afrika mendapatkan suntikan vaksin.

Pemerintah di benua berpenduduk lebih dari satu miliar orang telah mendorong lebih banyak pengiriman vaksin karena tingkat inokulasi tertinggal dari wilayah yang lebih kaya, meningkatkan risiko varian baru seperti varian Omicron yang sekarang menyebar ke seluruh Afrika Selatan.

Di Nigeria, negara terpadat di Afrika dan rumah bagi lebih dari 200 juta orang, kurang dari 4% orang dewasa telah divaksinasi lengkap, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Namun, lonjakan pasokan baru-baru ini telah menyebabkan masalah baru, yakni banyak negara Afrika mendapati bahwa mereka tidak memiliki kapasitas untuk mengelola vaksin, beberapa di antaranya memiliki masa simpan yang pendek, menurut laporan Reuters, 8 Desember 2021.

Adapun dosis vaksin kedaluwarsa adalah vaksin AstraZeneca dan dikirim dari Eropa, sumber yang memiliki pengetahuan langsung tentang pengiriman dan penggunaan vaksin mengatakan kepada Reuters. Mereka dipasok melalui COVAX, fasilitas berbagi dosis yang dipimpin oleh aliansi vaksin GAVI dan WHO yang semakin bergantung pada sumbangan.

Sumber ketiga yang mengetahui pengiriman mengatakan beberapa dosis tiba dalam empat hingga enam minggu kedaluwarsa dan tidak dapat digunakan tepat waktu, meskipun ada upaya oleh otoritas kesehatan.

Hitungan dosis yang kedaluwarsa masih berlangsung dan jumlah resminya belum ditentukan, kata sumber tersebut.

“Nigeria melakukan semua yang bisa dilakukan. Tapi mereka berjuang dengan vaksin yang berumur pendek,” kata salah satu dari mereka kepada Reuters. “Sekarang (pasokan) tidak dapat diprediksi dan mereka mengirim terlalu banyak.”

Seorang juru bicara Badan Pengembangan Perawatan Kesehatan Primer Nasional, badan yang bertanggung jawab untuk vaksinasi di Nigeria, mengatakan jumlah vaksin yang diterima dan digunakan masih dihitung dan akan membagikan temuannya dalam beberapa hari mendatang.

WHO mengatakan dosis telah kedaluwarsa, tetapi menolak memberikan angka. Dikatakan 800.000 dosis tambahan yang berisiko kadaluwarsa pada bulan Oktober semuanya digunakan tepat waktu.

“Pemborosan vaksin dipastikan terjadi dalam program imunisasi apa pun, dan dalam konteks penyebaran COVID-19 adalah fenomena global,” kata WHO menanggapi dosis kedaluwarsa di Nigeria.

Seorang petugas kesehatan sedang mengambil vaksin penyakit coronavirus (COVID-19) Oxford/AstraZeneca dari botol, yang dimasukkan ke dalam wadah pendingin, sebelum memberikannya, di rumah sakit Nasional di Abuja, Nigeria, 5 Maret 2021. [REUTERS/ Afolabi Sotunde]

Tingkat vaksinasi yang tinggi di Afrika sangat penting untuk mengakhiri pandemi COVID-19 secara global, kata para ahli kesehatan. Hanya 102 juta orang, atau 7,5% dari populasi Afrika, yang divaksinasi penuh, menurut WHO.

Kekurangan staf, peralatan dan dana telah menghambat peluncuran. Lonjakan pasokan yang diantisipasi, yang terdiri dari jutaan dosis dalam beberapa minggu mendatang, dapat mengekspos kelemahan itu lebih lanjut, para ahli memperingatkan.

Sistem kesehatan Nigeria sudah terbebani dengan kekurangan dana dan fasilitas. Catu daya yang buruk berarti lemari es yang menyimpan vaksin harus disimpan di generator dengan bahan bakar yang mahal. Jutaan warga tinggal di daerah yang dikuasai bandit atau pemberontakan Islam yang tidak dapat dijangkau oleh petugas medis.

“Fondasinya tidak kuat. Dan jika Anda tidak memiliki fondasi yang kuat, tidak banyak yang bisa Anda bangun di atasnya,” kata Menteri Kesehatan Nigeria Osagie Ehanire dalam forum publik pekan lalu.

Umur simpan vaksin yang disumbangkan tidak membantu negara-negara Afrika.

Sudan Selatan dan Republik Demokratik Kongo, keduanya sangat membutuhkan dosis, harus mengirim kembali beberapa dosis karena mereka tidak dapat mendistribusikannya tepat waktu. Namibia memperingatkan bulan lalu bahwa mereka mungkin harus menghancurkan ribuan dosis yang kedaluwarsa.

Situasi ini hanya meningkatkan ketidaksetaraan vaksin, para ahli memperingatkan.

“Lebih dari 8 miliar dosis sekarang telah diberikan – kampanye vaksinasi terbesar dalam sejarah,” kata direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Twitter pada Senin, menandai setahun yang lalu minggu ini sejak vaksin COVID-19 pertama kali diberikan.

“Tapi kita semua tahu bahwa pencapaian luar biasa ini telah dirusak oleh ketidakadilan yang mengerikan,” katanya.

Kehilangan vaksin di Nigeria tampaknya menjadi salah satu yang terbesar dari jenisnya selama periode waktu yang singkat, bahkan melebihi jumlah total vaksin yang telah diterima beberapa negara lain di kawasan itu.

Di seluruh Eropa, negara-negara termasuk Jerman dan Swiss telah berjuang untuk memaksimalkan penggunaan dosis. Pada bulan Januari, para pejabat di Inggris memperkirakan pemborosan sekitar 10% vaksin. Pada bulan April, menteri kesehatan Prancis mengatakan kepada media lokal bahwa 25% dari AstraZeneca, 20% dari Moderna dan 7% dari vaksin COVID-19 Pfizer terbuang sia-sia pada saat itu.

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]