Home DUNIA Ini Alasan AS Tercengang dengan Uji Rudal Hipersonik China Berkemampuan Nuklir
Ini Alasan AS Tercengang dengan Uji Rudal Hipersonik China Berkemampuan Nuklir

Ini Alasan AS Tercengang dengan Uji Rudal Hipersonik China Berkemampuan Nuklir

0
0

WASHINGTON – Komunitas intelijen Amerika Serikat (AS) tercengang dengan uji peluncuran rudal hipersonik berkemampuan nuklir China . Menurut para pakar, alasan logisnya adalah karena senjata Beijing itu akan membuat sistem pertahanan rudal canggih Washington tak akan berguna.

Misil hipersonik Beijing, yang oleh para pakar senjata dijuluki sebagai “nuklir ruang angkasa” akan menjadi senjata pengubah permainan yang dapat menghindari sistem pertahanan rudal dan menyerang di mana saja di belahan dunia.


Tanpa mengonfirmasi laporan uji coba senjata tersebut, media Partai Komunis China; The Global Times, mengatakan pada hari Minggu (17/10/2021), bahwa berita tersebut telah memberikan pukulan baru bagi “superioritas strategis” Amerika Serikat.



Media itu memperingatkan bahwa peningkatan militer akan berlanjut di sekitar Taiwan dan Laut China Selatan, dan tak terelakkan bahwa China akan unggul dalam konflik apa pun.

The Financial Times melaporkan pada akhir pekan lalu bahwa para pejabat intelijen AS telah dibuat tercengang oleh peluncuran roket China pada Agustus yang membawa rudal hipersonik berkemampuan nuklir.

China secara resmi mengumumkan peluncuran roket Long March 2C ke-77 dan ke-79 pada bulan Juli dan Agustus, tetapi tidak ada pengumuman peluncuran ke-78.

The Financial Times melaporkan “peluncuran rahasia” ke-78 adalah untuk menguji rudal hipersonik.

Surat kabar itu, mengutip beberapa orang yang dekat dengan intelijen Amerika, mengatakan roket itu membawa “kendaraan luncur hipersonik” yang mengelilingi dunia di ruang orbit rendah sebelum melesat menuju targetnya.Sementara rudal itu meleset dari targetnya hampir 40 km, sumber-sumber tersebut mengatakan kepada The Financial Times bahwa tes tersebut menunjukkan bahwa China telah membuat kemajuan luar biasa pada senjata hipersonik dan jauh lebih maju daripada yang disadari oleh pejabat AS.

“Kami tidak tahu bagaimana mereka melakukan ini,” kata salah satu sumber yang mengetahui tes senjata tersebut kepada The Financial Times.

Taylor Fravel, seorang ahli senjata nuklir China di Massachusetts Institute of Technology, mengatakan kepada The Financial Times bahwa teknologi tersebut dapat membantu China “meniadakan” atau membuat sistem pertahanan rudal canggih AS tak akan berguna.

Menurutnya, sistem pertahanan rudal Amerika hanya dirancang untuk menargetkan lintasan parabola tetap dari rudal balistik tradisional.

Mengomentari berita tersebut, Ryan Fedasiuk, seorang analis riset di Georgetown University’s Center for Security and Emerging Technology, menjelaskan signifikansinya.

“Elemen kendaraan luncur hipersonik sangat penting, bukan karena kecepatannya, yang melebihi Mach 5, seperti yang dilakukan hampir semua rudal balistik, tetapi karena profil penerbangannya yang rendah yang sangat bagus dalam menghindari sensor berbasis darat,” kata Fedasiuk dalam wawancara podcast.

“AS bergantung pada beberapa sensor ini untuk mengambil pandangan sudut lebar objek di luar angkasa, dan jika ini diluncurkan dalam krisis nyata, AS mungkin akan dapat mendeteksi peluncurannya tetapi tidak dapat memprediksi jalur penerbangannya dengan andal,” paparnya.

“HGV [hypersonic glide vehicle] memiliki kemampuan manuver yang sangat tinggi di tengah penerbangan, sehingga sistem pertahanan rudal balistik yang diandalkan AS umumnya tidak mampu menyerang target semacam ini,” imbuh dia.Drew Thompson, mantan pejabat pertahanan Amerika yang bertanggung jawab atas China, mengatakan kepada The Telegraph bahwa tes itu “benar-benar harus mengubah perhitungan AS”.

“Terutama jika lebih banyak tes meningkatkan akurasi, membangun kredibilitasnya, maka saya pikir itu adalah pengubah permainan dengan cara yang sedikit lagi benar-benar mengubah keseimbangan,” kata Thompson.

“Begitu berhasil, begitu kredibel, itu meniadakan pertahanan rudal AS dan itu membuat AS rentan dan itu harus secara fundamental mengubah perhitungan strategis AS tentang pengaruh dan kemampuan China terhadap kota-kota besar di seluruh Amerika Serikat.”

Michael Shoebridge, direktur pertahanan, strategi dan keamanan nasional di Australian Strategic Policy Institute, mengatakan rudal balistik antarbenua (ICBM) tradisional yang membawa senjata nuklir tetap sangat mampu dan mengancam senjata pemusnah massal yang sangat sulit untuk dipertahankan.

“Pendekatan peluncuran dan sistem pengiriman hulu ledak lainnya, seperti sistem pemboman orbital pecahan yang dikombinasikan dengan kendaraan luncur hipersonik, memiliki lintasan yang berbeda dengan ICBM,” katanya.

“Peluncuran dan signature infra-merah dari senjata kemungkinan besar akan dapat dideteksi, tetapi sistem pertahanan perlu diarahkan ke tantangan yang berbeda dari cara serangan alternatif ini,” katanya.

Tetapi Shoebridge menekankan bahwa senjata nuklir AS akan tetap mampu menyerang target China dan dengan demikian memberikan pencegah yang kredibel bagi Beijing yang mempertimbangkan untuk menggunakan ini atau senjata nuklir ofensif lainnya terhadap AS.

“Analisis perkembangan senjata baru China [adalah] penting, meskipun penilaian bersih dari dampaknya harus mencakup kemampuan berkelanjutan AS untuk menargetkan target daratan China dengan senjata nuklirnya,” katanya.

“Itu adalah masalah utama selama Perang Dingin, di mana Uni Soviet dan AS mengembangkan senjata baru, dan keduanya menyadari keuntungan bersama dari perjanjian kontrol dan verifikasi senjata. Kami jauh dari Beijing yang memiliki firasat bahwa ini penting,” paparnya. 

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]