Home Raket Meski ‘Haafu’, Osaka Adalah Pahlawan Jepang
Meski ‘Haafu’, Osaka Adalah Pahlawan Jepang

Meski ‘Haafu’, Osaka Adalah Pahlawan Jepang

0
0

NEW YORK – Petenis Naomi Osaka muncul sebagai sosok pahlawan baru di Jepang setelah melaju ke final AS Terbuka 2018. Meski berdarah ‘haafu’ atau separuh-Jepang, Osaka telah mengubah pandangan baru tentang kepahlawanan olahragawan Jepang.

Osaka memonopoli berita utama di tanah kelahirannya setelah menjadi pemain Jepang pertama yang mencapai final Grand Slam. Sebuah koran besar di Jepang menyebutnya sebagai ‘pahlawan baru Jepang yang dapat dibanggakan “.

Petenis berusia 20 tahun tersebut akan menghadapi idolanya sejak kecil, peraih 23 gelar Grand Slam Serena Williams di Arthur Ashe Stadium, New York, Sabtu (8/9/2018) petang waktu lokal atau Minggu (9/9/2018) pukul 03.00 WIB.

Osaka telah telah membantu mencairkan pandangan identitas multirasnya di Jepang. Osaka merupakan putri seorang ayah Haiti dan ibu Jepang. Dia merupakan salah satu dari beberapa atlet muda ras campuran muda yang menantang citra diri tradisional Jepang sebagai negara ras homogen. Selain Osaka juga ada sprinter Asuka Cambridge dan pemain bisbol Yu Darvish yang berdarah campuran.

Osaka lahir di Jepang tetapi pergi ketika dia berumur tiga tahun dan dibesarkan di Amerika Serikat. Dia memegang kewarganegaraan Jepang dan Amerika, dan jauh lebih mahir dalam bahasa Inggris ketimbang bahasa ibunya.

Namun, banyak orang Jepang yang lebih cinta Osaka. Mereka terpesona oleh keasliannya di luar lapangan yang sama besarnya dengan keanggunannya di lapangan.

“Bahasa Jepangnya tidak begitu bagus, kan? Tapi cara dia mencoba berbicara dalam bahasa Jepang sangat elok,” kata Yukie Ohashi, seorang warga Tokyo berusia 41 tahun. “Kesan saya tentang dia adalah bahwa dia berpegang teguh pada keyakinannya dan powerful.”

Surat kabar Asahi menggambarkan bagaimana tanggapan Osaka yang bersahaja, kadang-kadang lucu dalam wawancara pasca-pertandingan. Sedangkan Harian Yomiuri menyebut Osaka memiliki pesona hasil kombinasi kekuatannya dan kepolosan anak-anak.

Olahraga tenis memang tidak sebesar baseball, sepak bola, atau sumo di Jepang. Tapi, kemenangan Osaka 6-2 6-4 di semifinal atas Madison Keys membuat berita Osaka muncul di halaman depan surat kabar lokal utama pada hari Kamis, meskipun itu dikerdilkan oleh berita gempa yang menghantam pulau utara Hokkaido sebelumnya hari itu.

Di Jepang, saat ini menjadi lebih beragam etnis. Menurut laporan Reuters, satu dari 50 kelahiran adalah pasangan antar-ras. Namun, masih ada banyak prasangka terhadap ‘haafu’, termasuk kasus-kasus bullying terhadap anak-anak ras campuran.

Ketika Ariana Miyamoto, putri seorang pria Afrika-Amerika dan wanita Jepang, terpilih mewakili Jepang dalam kontes Miss Universe 2015, langkah itu dikecam secara luas di media sosial, dengan beberapa mengatakan dia tidak terlihat benar-benar Jepang.

Munculnya Osaka turut membantu mengubah sikap publik atas haafu. Perlahan pandangan masyarakat Jepang mulai berubah karena mereka menjadi lebih terintegrasi dengan ekonomi global, dan munculnya selebritas campuran etnis, terutama dalam olahraga, seperti peraih emas judo Olimpiade Rio 2016, Mashu Baker, dan perak estafet 4×100 meter Cambridge.

Yang pasti, kami akan memiliki lebih banyak atlet seperti dia yang setengah-Jepang, sebagai atlet menjadi lebih internasional,” kata Hiroshi Nakamura, seorang penggemar Osaka berusia 65 tahun, yang bekerja di sebuah perusahaan manajemen aset real estat dan bermain tenis secara teratur, seperti dilansir Reuters.

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[xcarousel condition="" order="DESC" featured="0" cats="movies" autoplay="" count="5"]