June 29, 2022

Meski Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan bahwa negaranya belum masuk anggota NATO namun secara “de facto” sudah terjadi.

Alexey Arestovich, penasihat terkemuka Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan, keanggotaan terakhir Ukraina di NATO dan Uni Eropa hanyalah formalitas belaka.

Dilaporkan Russia Today, Kiev sudah menjadi anggota “de facto” dari aliansi militer pimpinan AS, yang berjanji untuk membantunya “memenangkan” konflik dengan Rusia – dan baru saja bergabung dengan Three Seas Initiative sebagai pintu belakang ke UE, kata Arestovich dalam wawancara.

Negara Barat kini mati-matian membela Ukraina dengan memasok persenjataan modern hingga memberi sanksi ekonomi kepada Rusia.

Berbicara dengan YouTuber dan aktivis Mark Feygin pada hari Rabu, Arestovich mengakui bahwa dia ragu apakah NATO atau UE siap menerima Ukraina, tetapi itu tidak masalah.

Hanya menjadi kandidat memberi Ukraina akses ke dana pembangunan UE, yang dengannya Polandia telah membangun infrastrukturnya, katanya kepada Feygin.

Selain itu, Kiev baru saja membuat langkah lainnya dengan bergabung dengan Trimarium, kata Arestovich.

“Kami menjadi negara ke-13 dari Trimarium. Ini adalah akses ke uang, transportasi, keamanan di laut, infrastruktur. Dan 12 negara Trimarium adalah anggota UE. Artinya, hampir setengah dari negara-negara Uni Eropa. Ini berarti integrasi kami dengan UE telah melangkah lebih jauh daripada yang dinilai semua orang saat ini, ”kata Arestovich.

Ukraina akan ‘sangat mungkin’ menjadi anggota UE

Ini mengacu pada pengumuman Presiden Polandia Andrzej Duda pada hari Selasa bahwa kelompok tersebut telah menciptakan status “kemitraan partisipatif” khusus untuk Ukraina.

Dibuat oleh Polandia dan Kroasia pada tahun 2016 untuk menjangkau wilayah antara Laut Baltik, Hitam, dan Adriatik, Trimarium telah diperluas ke Austria, Hongaria, Ceko, Slovakia, Rumania, Bulgaria, Latvia, Lituania, Estonia, dan Slovenia. Keanggotaannya tidak cukup setengah dari Uni Eropa, yang memiliki 27 negara anggota.

Namun, Arestovich melanjutkan, memberi tahu Feygin bahwa Ukraina adalah “anggota de facto” NATO. Ini mungkin tidak memiliki janji pertahanan timbal balik dari Pasal 5 secara tertulis, tetapi lebih dari 50 negara di Grup Kontak Pertahanan Ukraina, yang dipimpin oleh AS, telah berjanji kepada Menteri Pertahanan Ukraina Alexey Reznikov bahwa mereka “tidak akan pernah” membiarkan Kiev kalah perang , kata Arestovich.

NATO terlibat dalam ‘agresi langsung’ terhadap Rusia, Moskow harus mempertahankan diri

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan secara virtual berpidato di KTT G7 dan NATO yang terjadi selama minggu mendatang, kata pejabat senior pemerintah AS, saat ia bekerja untuk memperkuat dukungan barat di tengah invasi Rusia ke negaranya.

Perang Ukraina akan membayangi perjalanan Presiden Joe Biden ke Jerman dan Spanyol, di mana ia akan berunding dengan puluhan pemimpin. Di G7, kata para pejabat, Biden akan mengungkap langkah-langkah bersama para pemimpin lain untuk meningkatkan tekanan pada Rusia atas invasinya. Dan di NATO, AS akan mengumumkan langkah-langkah untuk “memperkuat keamanan Eropa, di samping kontribusi baru yang diharapkan dari sekutu,” kata seorang pejabat.

Para pejabat menolak untuk merinci apa, jika ada, sanksi baru yang akan diumumkan pemerintah, bersama dengan sekutu G7, terhadap Rusia, tetapi mereka mengakui para pejabat “berharap Ukraina berada di depan pembicaraan, dan berharap untuk meluncurkan serangkaian proposal untuk meningkatkan tekanan pada Rusia untuk mendukung Ukraina selama KTT,” sambil menggembar-gemborkan apa yang mereka sebut “tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap sanksi kami dan kontrol ekspor di Rusia untuk perang yang tidak dapat dibenarkan melawan Ukraina,” dari negara-negara G7.

Tetapi para pejabat mengakui bahwa, dengan harga gas yang meningkat tajam baik di dalam maupun di luar negeri, para pemimpin yang berpartisipasi kemungkinan akan membahas larangan parsial Uni Eropa terhadap minyak Rusia, dan apa yang mereka gambarkan sebagai “satu set nilai bersama seputar mengambil langkah-langkah untuk mengurangi ketergantungan pada Rusia. energi,” sambil tetap meminimalkan dampak harga di dalam negeri.

“Saya pikir kita akan mengharapkan mereka untuk berbicara, bagaimana kita dapat mengambil langkah-langkah yang semakin mengurangi pendapatan energi Rusia? Dan bagaimana kita melakukannya dengan cara yang menstabilkan pasar energi global dan mengurangi gangguan dan tekanan yang telah kita lihat? ” kata pejabat itu kepada wartawan, Rabu.

“Sekali lagi, itu semua kembali ke prinsip-prinsip yang diartikulasikan di awal dengan invasi Rusia: Bagaimana kita memaksimalkan rasa sakit pada rezim Putin? Bagaimana kita meminimalkan tumpahan kembali ke seluruh dunia? Dan saya pikir itulah tepatnya diskusi seputar pasar energi dan tantangan pasar energi akan dibingkai dan didiskusikan oleh para pemimpin akhir pekan ini.”

Namun Rusia dan Ukraina bukan satu-satunya topik untuk didiskusikan; China telah muncul sebagai masalah utama bagi kedua kelompok, yang secara tradisional tidak berfokus pada Beijing dalam pertemuan puncak mereka.

Pada KTT G7 tahun lalu di Cornwall, Biden mendesak sesama pemimpin untuk memasukkan bahasa baru yang keras tentang hak asasi manusia ke dalam komunike terakhir, dan kelompok itu kadang-kadang melakukan percakapan panas tentang pendekatan kolektif mereka ke China.

“Saya pikir adil untuk mengatakan tahun lalu menandai titik balik penting sehubungan dengan G7, berbicara untuk pertama kalinya tentang praktik ekonomi koersif China,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan. “Kami berharap itu akan menjadi topik pembicaraan yang lebih besar.”

Di NATO juga, para pemimpin akan memasukkan China untuk pertama kalinya dalam dokumen “konsep strategis” terakhir, khususnya tantangan jangka panjang yang dihadapi China terhadap keamanan Eropa.

Untuk pertama kalinya, KTT ini akan dihadiri oleh para pemimpin dari Asia, termasuk dari Australia, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

Dan di G7, Biden akan meluncurkan kemitraan infrastruktur global yang dimaksudkan untuk memajukan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, upaya lain untuk menantang jangkauan China.

Di NATO, aplikasi oleh Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan aliansi akan menjadi topik utama diskusi. Turki telah membuat penghalang jalan, yang dapat didiskusikan di sela-sela KTT. Seorang pejabat senior mengatakan AS terus “cepat” membawa Swedia dan Finlandia ke dalam aliansi NATO.